Drama Pembuatan e-Paspor - Cara mudah buat e-paspor dengan Aplikasi Antrian Paspor


Ini bakalan jadi post pertama dalam bahasa Indonesia di blog ini, why??? karena isinya tentang cara pembuatan paspor elektrik a.k.a e-paspor buat WNI. Terus kenapa dibilang drama? jadi, sebelum akhirnya gw berhasil mendapatkan e-paspor ini gw sempat bulak balik ke Kantor imigrasi subuh-subuh, ngantri sampe kantor buka, and akhirnya ditolak. Buat kalian yang udah baca dari fb or instagram mungkin udah sedikit tau tantang kronologisnya. Kenapa ditolak, terus bagi yang galau harus ngantri subuh subuh buat bikin e-paspor, baca deh post ini sampe akhir dan semoga kalian semua bisa ngebuat paspor tanpa perlu antri dan ga dipersulit.

Lets start the story..

Cepat Kurang Cepat...
Nah berhubung paspor gw masa berlakunya kurang dari 6 bulan, dan lagi di Indonesia juga, gw mikir nah kenapa ga buat e-paspor aja, lumayan dapet visa waiver ke Jepang tanpa perlu repot urus visa. Setelah baca blog ini itu, tata cara, dan syarat pembuatan e-paspornya gw baca tentang uji coba aplikasi antrian paspor yang baru diluncurkan tgl 6 mei 2017. Tapi setelah bertukar pikiran dengan saudara-saudara dan review di blog yang menyatakan epaspor di kanim lain selain Soekarno Hatta selesainya setelah 2 minggu, akhirnya gw memutuskan membuat e-paspor di Kanim Soekarno Hatta yang katanyaaa paling cepat untuk proses pembuatan e-paspor. Waktu itu gw perginya naik grab jam setengah 5 pagi dan nyampe di kantor imigrasi jam 5 pagi. Gw pikir ga bakalan banyak orang yang dateng mengingat hari itu harpitnas dan hari jumat pula. Ternyataaaaa gw salah donk, nyampe disana antrian udah mengular. sistem di Kanim Soekarno Hatta ini, ga ada ambil nomer antrian. Jadi kamu dateng antri baris dan di jam 7.30 map dibagikan. Nah jam 8 si satpam dateng dan mengatakan sampai antrian batas mana yang biasanya bisa terlayani, (which are 4 org didepan gw) dan sisanya kalau pelayanan cepat bisa dilayani jika tidak jangan sakit hati kalau ga terlayani. Okehhhh! karena gw yang datengnya kurang pagi nvm gw nunggu karna memang dia ngomongnya masih bisa aja terlayani bisa ga. Tiba jam 10 bapaknya bilang ga bakalan terlayani dan okeh gw pulang. Masih fine aja nih secara yang lain pada dateng jam 3-an subuh wajar donk. 

Sampai dirumah gw semakin ngerasa ga bener nih, gimana kalau gw coba aja nih isenk buat nyobain si aplikasi. eh ternyata setelah daftar dan cek jadwal yang tersedia adanya tgl 31 Mei yang lain udah full booked. Nah gw bookinglah di jam 11 sambil tetap mencoba dateng lagi ke Soeta di hari senin. 

Ga boleh pake Ijazah Bahasa Inggris!
Hari seninnya gw minta dianterin ade pagi pagi jam 3 pagi dan gw dapet nomer 2 diantrian, nunggu nih sambil ngantuk ngantuk sampai jam 7.30 eh karena puasa tiba tiba pak satpam keluar terus nempelin kertas di pintu menyatakan pelayanan selama bulan puasa diundur jadi jam 8. Tepat jam 8 pak satpamnya keluar lagi dan membagikan map untuk berisi form yang harus diisi dan dimasukkan syarat pembuatan paspor. 

Untuk syaratnya; seperti yang dicantumkan di website imigrasi;
  1. Kartu tanda penduduk atau surat keterangan pindah keluar negeri (harus e-ktp untuk membuat e-paspor atau surat keterangan dari dinas catatan sipil yang menerangkan orang yang bersangkutan e-ktpnya sedang dalam pengurusan)
  2. Kartu keluarga
  3. Akta kelahiran, akta perkawinan, atau buku nikah, ijazah, atau surat baptis
  4. Surat pewarganegaraan indonesia bagi orang asing yang memperoleh kewarganegaraan Indonesia melalui pewarganegaraan atau penyampaian pernyataan untuk memilih kewarganegaraan sesuai peraturan perundangan
  5. Paspor lama bagi yang telah memiliki
Dokumen dalam poin 3 ini harus memuat nama, tanggal lahir, tempat lahir, dan nama orang tua. Semua persyaratan tersebut harus difotokopi dalam ukuran A4 dan tidak boleh dipotong. Jadi fotokopinya tetap dalam lembar A4. 

Nah berhubung akte kelahiran gw adanya di Medan dan gw punyanya ijazah S1 gw yang dikeluarkan oleh universitas negeri di Indonesia tetapi berbahasa inggris karena gw minta versi inggrisnya buat daftar S2 gw di korea dulu. Nah... masuk kedalam pas dokumennya diperiksa sama yang namanya Ibu M. dia binggung nih liat ijazah gw yang bahasa inggris. Nah dia tanya deh ke ibu satu lagi yang ternyata adalah atasannya dan dia blg ga bisa. Gw ga terima donk, secara poinnya mencakup nama, ttl, nama ortu, sebagaimana di cantumkan oleh imigrasi hanya saja memang dalam bahasa inggris. Ketika ditanya dia cuman bilang " gak bisa mbak! Harus bahasa indonesia". Sontak gw ga terima donk, gw bilang mbak saya udah ngantri dari jam 3 dan akte saya di medan masa saya mesti balik lagi buat akte doank, saya punya surat ahli waris dari notaris yang mencakup semua informasi yang mbak butuhkan dalam bahasa indonesia untuk menegaskan kalau data identitas saya itu asli. Jawaban dari Ibu M " memangnya mbak tanggal lahirnya beda? gak kan? pokoknya mbak ga harus ijazah terakhir, SD, SMP, juga gpp asal bahasa Indonesia". Lha kalau semua ijazah saya bahasa inggris gimana? " ya pake akte kelahiran lah. pokoknya ini ga bisa. mbak bawa aja akte kelahiran atau ijazah bahasa Indonesia terus antri lagi dari awal. Beneran rasanya mendidihhhh, ditambah ngantuk, kesel sampe keubun ubun. Tapi ya sudahlah sebagai orang yang mengerti bahwa si Ibu M tidak mengerti bahasa inggris dan miris dengan birokrasi Indonesia. Gw pulang! ya pulang dan ditengah jalan gw ngomong sama supir Go-Car gw yang ternyata super marah malah sambil nyaranin harusnya mbak rekam aja tadi terus viralkan di media. Yahhh... sudahlah tidak ada untungnya juga buat gw. Semoga mbaknya baca post ini dan berniat belajar bahasa Inggris kedepannya. 

Aplikasi Antrian Paspor 
Nah jadi setelah kegagalan pertama gw emank udah daftar aplikasi antrian paspor. Aplikasi ini masih dalam tahap ujicoba tapi di gw sih lancar aja ya. Aplikasi ini hanya tersedia untuk platform android saja sampai saat blog ini ditulis. Tapi kedepannya bakalan ada di appstore juga koq. Untuk videonya kamu bisa lihat disini
Cara pakainya gampang dan ga ribet koq, aplikasinya kamu bisa download disini masuk ke aplikasi kamu harus daftar untuk pembuatan akun di aplikasi, nama, alamat, dan nomer ktpnya jangan sampai salah ya, dan harus sesuai dengan ktp. 
setelah selesai klik tombol daftar dan login dengan username dan password yang telah kamu daftarkan. Jangan lupa aktifkan GPS untuk melihat list kantor imigrasi. Pilih kantor imigrasi tujuan kamu. Saya memilih kantor imigrasi di warung buncit. Menu form permohonan akan muncul, disini pilih lambang kalender dan tanggal yang kamu inginkan klik pagi atau siang perhatikan kolom kuota. Jika tidak ada nomer yang keluar berarti kuota dihari tersebut habis, pilih tanggal lainnya. Periksa lagi semua data seperti email, dan jumlah pemohon. Satu akun bisa mendaftarkan maksimum 5 pemohon, salah satunya adalah anda sendiri dan 4 lainnya adalah anggota keluarga kamu. Jadi ga bisa daftarin temen ya!
Masukkan nama dan nomer ktp pemohon sesuai jumlah pemohon yang telah dipilih. Selanjutnya tekan simpan. Selesai untuk memastikan pada menu utama disamping list kantor imigrasi pilih tab lihat jadwal maka akan tercantum list nama pemohon yang jika di klik akan muncul barcode seperti dibawah ini. Easy right???


Bravo Imigrasi Jaksel
Setelah kegagalan 2 kali ke Soetta, dan emank gw udah membuat jadwal pembuatan di Jaksel tgl 31 Mei gw ke imigrasi Jaksel di warung buncit jakarta selatan. Sebenernya jadwal gw di jam 1 siang tapi gw emank dateng lebih pagi karena daerah situ terkenal macetttt. Gw sampai di kanib Jaksel jam 11.30, satpam di pintu masuk, lantai satu sampai mbak petugas yang di bagian scanner barcode super ramah dan helpful! one good points.
 Ketika barcode di scan gw ditanya mau buat baru apa perpanjangan paspor, terus gw dapet map kosong dengan nomer antrian. Nah gw bingung kan kenapa ga ada form yang mesti diisi. Ga perlu mbak untuk perpanjangan paspor. Another points here!!
Gw kan emank janjiannya jam 1 ya, jadi setelah istirahat siang nomer gw dipanggil jam 1.14 menit yang berarti sesuai jadwal yang gw buat. Pas masuk gw nunjukin semua kelengkapan syarat paspor dan ijazah, sama petugasnya dibalikin. Jadi untuk perpanjangan paspor di kanim Jaksel ini cuman butuh paspor lama dan ktp doank. Yesss cuman itu doank!
Terus disuruh pencatatan biometrik seperti sidik jari dan foto dan kamu bakalan dikasi Kertas tanda pembayaran yang ada barcodenya.


Pembuatan paspor gw paling lambat 10 hari kerja (lebih cepat dari Soetta euiii) dihitung setelah pembayaran. Gw langsung ke atm dan bayar hari itu juga. Superr!!! Yang lebih luar enaknya disini ada layanan Whatsapp Gateway Service! yang saat ini cuma ada di Jaksel ya. Jadi kamu tinggal kirim nomer aplikasi paspor kamu ke nomer whatsapp imigrasi dan akan dikirimkan status paspor kamu.

Nah gw iseng ngecek nomer antrian gw hari Selasa tanggal 6 which is 3 hari kerja post pembuatan paspor gw. Dan udah selesai!!!! yeyyyy 3 hari buat paspor elektrik dan tanpa antri tanpa dokumen jlimmmetttt. Untuk ambil paspor barcode di kertas pembayaran kamu bakalan discan dan kamu kamu bakalan dapet nomer antrian, jangan lupa bawa slip pembayaran juga ya.


Tips buat pejuang e-paspor
  • Sekalipun memang untuk perpanjangan paspor di Jakarta Selatan ini cuman butuh paspor lama dan e-ktp tapi tetap ya, gw saranin bawa semua syaratnya lengkap!!!!  apalagi kalau kamu bukan penduduk Jakarta. 
  • Jangan lupa bilang secara jelas kamu mau paspor elektrik atau biasa, serta berapa halaman paspor yang kamu inginkan. 
  • Simpan baik baik lembar pembayaran dan bukti pembayaran

Selamat berjuang!!! kalau ada yang mau ditanyakan seputar aplikasi dan pembuatan e-paspor comment di comment box bawah aja yaa...
Share ke temen temen kamu juga yaa ^^ hope it helps 


all photos unless otherwise stated are taken by me. Any unauthorized use of photos is prohibited. None of these pictures may be reused in any form or by any means, without written permission. Please kindly write to me if you wish to reuse these photos




10 comments

  1. Emang bedanya e-paspor sama paspor biasa apaan sih nit? Maklum gak punya paspor hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. yang paspor biasa ga ada electronic chipnya, chipnya sih isinya kaya info biometrik yang punya paspor. kalo dilihat doank g beda beda amet sih. cuman dia bisa langsung di scan gitu kalo untuk pemeriksaan imigrasi. Yang paling bikin beda sih visa waiver, semacam bebas visa kalau ke jepang. Nah intinya kalo pake paspor biasa mesti urus visa dengan segala syarat super ribet kalau ada e paspor cuman isi form visa waiver tinggal isi form dapet stiker bebas terus selama 3 tahun bebas bolak balik ke jepang tanpa perlu ribet urus visa.

      Delete
  2. thanks for sharing this info ��
    cm mau menegaskan aja, jd aplikasi antian paspor itu bs bwt daftar epaspor jg ya? soalnya ada info klo epaspor harus walk in ga bs lwt daftar online.
    terus kt mention mau yg epaspor pas d tahap mana kah? thank you

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo,
      Seperti yang sudah dijelaskan diatas Ini hanya aplikasi buat antrian bukan seperti situs pembuatan paspor online. Jadi ini untuk melakukan reservasi untuk masyarakat agar dapat melakukan urusan pembuatan paspor baik paspor biasa maupun elektronik tanpa harus datang dan mengantri subuh subuh seperti di kantor imigrasi lainnya.
      Ikuti step diatas, bilang ke petugas scan barcode apa keperluan kamu datang ke kantor imigrasi dan nanti setelah kamu dipanggil tinggal bilang ke petugas yang mewawancara kamu mau buat epaspor yang berapa lembar.

      Delete
    2. Ini bisa d batam juga kan, sy mau urus e paspor tp sy maunya d batam.. bisa ap ngk

      Delete
  3. Hallo . Kalo paspornya masa habis wktunya tgal sebulan atau 2 bulan kebetulan posisi masih dluar negeri gmn ya ? Masih bisa balik ke indo buat paspor gk ya?..

    ReplyDelete
    Replies
    1. hi yakibisa donk dan itu hitungannya masih perpanjangan paspor. Kalau udah habis dan lewat masa berlaku bau diharuskan membuat paspor baru. Tapi kalau kamu ga rencana balik sih buat di KBRI aja tapi mungkin masih paspor biasa ya

      Delete
  4. Mau tanya
    Kalau sekarang gx kerja dan Ktp bukan jakarta.. bisa gx bikin e-paspor tanpa surat rekomendasi... soalnya bingung mau bikin surat rekomendasi ke mana...
    mohon bantuan nya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo mila, ktp ga masalah domisilinya dimana ya say. Yang penting e-ktp. Karena dalam ektp sudah tersimpan data biometrik awal untuk membuat epaspor. Kalo ga punya e-ktp sih berarti ga bisa buat e paspor. Saya juga e-ktpnya banten tapi ga masalah.

      Untuk buat epaspor gak pake surat rekomendasi koq, jangan dikecohkan dengan npwp surat bekerja dan berita lain yang cenderung terkesan mempersulit pembuatan epaspor. Syaratnya tetap sesuai dengan yang di website imigrasi dan sudah saya cantumkan diatas. Good luck ya

      Delete
  5. Halo sinar guna, setahu saya e paspor bisa dibuat di kanim kelas 1 batam juga. Coba aja dikonfirmasi lebih lanjut ke kantor imigrasinya.

    ReplyDelete